by

Mengenal Kabel UTP Beserta Fungsi dan Jenisnya, Penting untuk Hubungkan Perangkat !

UTP atau Twisted Pair Cable adalah jenis kabel yang banyak digunakan dalam industri komputer dan telekomunikasi, seperti kabel Ethernet dan kabel telepon. Dilansir dari techopedia.com, kabel UTP terdiri dari bundel kabel twisted pair atau pasangan terpilin. Twisted pair adalah kabel kecil 22 atau 24 -American Wire Gauge (AWG) yang dipilin satu sama lain.

Kabel ini biasanya tembaga dengan insulasi polietilen (PE) atau FEP, diberi kode warna tergantung pada aplikasi yang dirancang untuk kabel tersebut. Sebagai contoh, ATandT telah meluncurkan 25 pasang kabel UTP berkode warna untuk aplikasi telepon dalam ruangan dengan pasangan warna seperti putih-biru, biru-putih, putih-oranye, putih-oranye dan pasangan warna lainnya.

Bundel ini biasanya ditutupi dengan selubung PE, biasanya berwarna abu-abu. Kedua kabel membawa sinyal yang sama tetapi secara terbalik dan tujuan sinyal akan mendeteksi perbedaan antara keduanya. Mereka biasanya digunakan dalam jaringan komputer seperti Ethernet untuk jarak pendek hingga menengah karena biayanya yang relatif rendah dibandingkan dengan kabel serat optik dan koaksial.

Setiap warna pada kabel memiliki fungsi yang berbeda. Diantara 8 warna kabel UTP tersebut, masing-masing warna memiliki peranannya masing-masing dari segi fungsinya yaitu :

Orange : Kabel orange memiliki fungsi untuk membawa paket data.
Putih-Oranye: Kabel putih-oranye dengan fungsi dukungan paket data.
Hijau: Kabel  hijau berfungsi untuk membawa paket data.
Putih-Hijau: Kabel  putih-hijau dengan fungsi dukungan paket data.
Biru: Kabel  biru berfungsi sebagai penghantar paket audio.
Putih-Biru: Kabel  putih-biru dengan konduksi paket suara
Coklat: Kabel  coklat dengan fungsi  penghantar tegangan DC.
Putih-Coklat: Kabel  putih-coklat dengan fungsi konduksi tegangan DC.
 

Kategori Kabel UTP

 
Kabel UTP diklasifikasikan menjadi beberapa jenis berdasarkan kualitas transmisi datanya. Jenis kabel UTP sering disebut CAT[x], x merupakan  kabel UTP yang diawali dengan angka 1. Semakin tinggi jenis x maka semakin cepat pula kecepatan transfer datanya. Di bawah ini adalah beberapa jenis kabel UTP yang tersedia.
 
1. Kabel CAT1 (Kategori 1) UTP
CAT1 merupakan kabel UTP dengan kualitas transmisi data terendah, hanya  1 Mbps. Dengan kecepatan yang begitu rendah, kabel UTP jenis ini sangat tidak cocok  untuk sarana transmisi data antar komputer dalam jaringan. Kabel ini dirancang untuk komunikasi data suara analog saja, sehingga penggunaannya terbatas pada telepon saja. Pada tahun 1983, kabel  digunakan secara luas untuk komunikasi telepon layanan telepon konvensional analog  (POTS).
 

2. CAT2 (Kategori 2) 
Kabel UTP CAT2 sedikit lebih baik dari CAT1, di sini kabel ini mampu mengirimkan data dan suara  dengan kecepatan terbaik hingga 4 Mbps. Kabel CAT2 digunakan dalam jaringan yang menghubungkan node jaringan menggunakan teknologi Token Ring.
 

3. CAT3 (Kategori 3)
Kategori selanjutnya adalah CAT3. Menurut penggunaannya, kabel ini digunakan pada jaringan yang sama dengan CAT2, yaitu jaringan Token Ring dengan kemampuan transmisi data dan suara. Padahal, kabel ini didesain untuk menggantikan kabel UTP CAT2, dengan kualitas transfer data rate 10 Mbps. Selain itu, kabel Kategori 3 ini hanya mendukung jaringan 10BaseT (10 Mbps, Baseband, Twisted Pair). Dengan kata lain, kabel CAT3 adalah kabel dengan kualitas terendah untuk digunakan dalam teknologi Ethernet dan juga dalam teknologi jaringan saat ini.

4. CAT4 (Kategori) 
Kabel UTP Kategori atau CAT masih digunakan untuk menggantikan kabel CAT3 atau CAT2 pada jaringan Token Ring, namun dengan kecepatan transfer data 16 Mbps, lebih cepat dari kabel UTP CAT3.

5. CAT5 (Kategori 5)
Kabel UTP CAT5 adalah jenis kabel UTP yang saat ini banyak digunakan dalam dunia jaringan komputer. Kecepatan transfer datanya mencapai 100 Mbps, sehingga dapat mendukung jaringan Token Ring, Ethernet (10BaseT) dan FastEthernet (100BaseT). Bahkan mendukung GigabitEthernet (1000BaseT). Selain kecepatan jalur yang dapat didukung oleh jaringan modern seperti saat ini, kabel UTP CAT5 juga lebih murah daripada serat optik (Fiber Optic), dengan kecepatan hanya  1 Gbps  untuk jarak kurang dari 100 meter.

6. CAT5e (Kategori 5e) 
Kabel CAT5e merupakan varian dari kabel CAT5, dengan kecepatan maksimum 1 Gbps. Mendukung jaringan GigabitEthernet. Jenis ini benar-benar merupakan tingkat lanjutan dari CAT5 (dalam arti memberikan kemampuan yang lebih baik daripada CAT5),  100 Mhz GigabitEthernet harus digunakan meskipun kabel CAT6  direkomendasikan untuk jenis jaringan ini.

7. CAT6 (Kategori 6)
Kabel CAT6 adalah kabel UTP dengan kecepatan transfer data 1Gbps dan frekuensi 200Mhz, lebih tinggi dari CAT5e. Lebih cocok  untuk jaringan GigabitEthernet daripada kabel CAT5 atau CAT5e.

8. CAT7 (Kategori 7)
Kabel kualitas tertinggi, dengan kecepatan transfer data hingga 10 Gbps. Kabel jenis ini sangat cocok sebagai media aliran tinggi untuk berbagai  aplikasi dalam satu kabel. Ini mendukung penggunaan pada jaringan GigabitEthernet dan 10G Ethernet,  frekuensi sinyal hingga 600Mhz.
Dari  kabel UTP eksisting yang mendukung jaringan GigabitEthernet, semuanya hanya dapat bekerja  pada jarak maksimal 100 meter.

Fungsi Kabel UTP Secara Umum

1. Menghubungkan Komputer
Jenis-jenis monitor dan penjelasannya yang perlu diketahui fungsi kabel UTP yang pertama adalah untuk menghubungkan perangkat komputer dengan perangkat komputer.sifat lainnya, dengan memiliki kabel UTP di penampang. Terminal kabel UTP yang digunakan untuk menghubungkan komputer terlebih dahulu diatur dalam susunan yang telah ditentukan.
 
2. Menghubungkan Komputer Ke Hub/Switch
Fungsi kabel UTP kedua adalah untuk menghubungkan lebih dari dua server. Sebuah host tidak selalu komputer, dapat berupa perangkat seperti printer, pemindai, mesin faks, atau mesin fotokopi yang mendukung koneksi ke hub atau switch.
 
3. Menghubungkan Router Ke Switch/Hub
Fungsi lain dari kabel UTP adalah menghubungkan router ke splitter. Untuk mendukung fungsi ini, kabel UTP harus diletakkan dalam satu garis lurus. Urutan warna antara untai pertama dan kedua sama dalam pengaturan ini.
 
4. Sebagai USB Extender
USB extender adalah kabel yang digunakan untuk memperpanjang jarak antara port USB dan konektor USB. Cara ini sering digunakan untuk menekan harga kabel ekstensi USB yang mahal dan merupakan fungsi keempat dari kabel UTP.
 
5. Sebagai Perpanjangan Kabel Printer
26 juta pengguna IndiHome Diduga membocorkan history browsing fungsi kabel UTP selanjutnya adalah untuk memperpanjang jarak kabel printer untuk terhubung ke komputer atau laptop. Cara membuatnya sama dengan cara membuat kabel ekstensi USB. Anda hanya perlu menyesuaikan soket printer yang sesuai.
 

Jenis-Jenis Kabel UTP

Diantara fungsi-fungsi kabel UTP di atas sebenarnya sudah saya sebutkan beberapa jenis kabel UTP. Jenis kabel UTP ini terkait dengan jenis susunannya. Jadi, dalam menyusun kabel UTP, ada tiga bentuk. Secara khusus, ada garis lurus, diagonal dan terbalik. Apa maksud dari ketiga hal tersebut?

1. Kabel UTP Lurus

Pertama ada kabel UPT yang diletakkan dalam garis lurus. Kabel UTP jenis ini memiliki aturan susunan dimana ujung konektor yang satu dan ujung konektor yang lain memiliki aturan yang sama.
Jadi, misalnya, kabel penghubung pertama disusun dalam urutan putih-oranye, oranye, putih-hijau, biru.

Kemudian dilanjutkan dengan menempelkan putih biru, hijau, putih coklat dan coklat, kemudian konektor kedua juga mengikuti aturan yang sama yaitu : putih orange, orange, putih biru, biru. Kemudian muncul warna putih biru, hijau, putih coklat dan coklat.
Kabel UTP Straight seperti yang saya sebutkan di atas biasanya digunakan untuk dua perangkat yang berbeda misalnya komputer ke switch dan komputer ke hub atau antara router dan switch/hub.

2. Kabel Crossover

Kemudian ada kabel UTP yang ditata secara crossover, kabel UTP jenis ini memiliki aturan tata letak dimana setiap konektor disusun secara berbeda. Urutkan urutan pada konektor pertama: putih-oranye, oranye, putih-hijau, biru. Kemudian muncul warna putih biru, hijau, putih coklat dan coklat.
Sedangkan konektor kedua memiliki susunan warna putih-hijau, hijau, putih-oranye, biru, disusul putih-biru, oranye, putih-coklat dan coklat. Jenis kabel UTP silang ini biasanya digunakan untuk menghubungkan 2 perangkat yang identik.

3. Kabel Roll-over

Terakhir, kabel UTP dengan layout rollover. Namun pada tipe ini, ujung kabel dari kabel UTP disusun dengan urutan terbalik antara konektor pertama dan kedua. Biasanya layout kabel UTP jenis ini digunakan untuk menghubungkan 2 perangkat berbeda yang biasanya memiliki panel kontrol, misalnya antara switch dan printer atau antara switch dan proyektor.

Jenis ini disusun dalam urutan string pertama: Putih oranye, oranye, putih biru, biru kemudian putih biru, hijau, putih coklat dan coklat. Sedangkan kabel UTP kedua disusun dengan urutan sebagai berikut : coklat, putih coklat, hijau, putih biru diikuti biru, putih biru, orange dan putih orange.

Kelebihan DanKekurangan Kabel UTP

Kabel UTP bukanlah kabel yang sempurna. Tentu saja, ini memiliki kelebihan dan kekurangan.
 
1. Kabel UTP cukup murah, sehingga tidak salah jika kabel jenis ini banyak digunakan.
2. Kabel ini memiliki diameter yang lebih kecil dari kabel STP. Ukurannya yang kecil sangat memudahkan instalasi jaringan.
3. Kabel UPT lebih fleksibel daripada kabel STP, karena kabel UTP tidak memiliki pelindung aluminium foil.
4. Proses pemeliharaan jaringan dari kabel UTP cukup sederhana dibandingkan dengan STP.

 Ini tentang konten kabel UTP. Tentu banyak manfaat yang bisa kita peroleh dari kabel UTP. Meskipun dalam perkembangannya, banyak kabel lain yang menjadi pesaing kabel UTP.